Saturday, August 31, 2013

Travel-mate

Travelmate need? or no need?

Jujur saya sendiri bukan tipikal orang yang bisa solo travelling, hampir semua perjalanan yang pernah saya lakukan pasti bersama teman atau keluarga. Sekalipun dari Jakarta pergi sendiri, sampai di tempat tujuan biasanya ada yang menemani. Buat saya sendiri, selain sebagai teman selama perjalanan, mereka juga bisa jadi orang yang mengingatkan, sumber informasi dan memberi ide lain selama perjalanan. Kenapa saya butuh orang yang memberikan ide lain selama perjalanan, karena rasanya egois jika harus saya melulu yang menentukan tujuan destinasi. Ketika ada teman perjalanan, dia juga akan ikut memikirkan tempat-tempat lain yang mungkin diluar pemikiran kita, yang ternyata lebih seru dari tempat yang kita mau diawal. aya juga butuh orang yang bisa ikut memikirkan PLAN B, ketika PLAN A kita terancam gagal oleh sesuatu hal. Biasanya dengan diskusi hal-hal seperti itu bisa dengan cepat teratasi kan?


Saya juga suka dengan point of view orang lain, misalnya ketika dokumentasi. Angle yang saya pilih belum tentu sama dengan yang teman-teman saya pilih, justru ini membuat pilihan gambar terhadap suatu objek jadi lebih beragam, bahkan mungkin ada objek yang terlewatkan oleh kita. Alasan yang terakhir biasanya lebih ke sharing cost dan lebih aman melakukan perjalanan bersama travelmate ketimbang solo travelling.

Eh tapi ga bisa sembarangan pilih travelmate juga, yang ada kalo salah pilih malah membuat liburan atau perjalanan yang kita lakukan jadi kurang menyenangkan, bahkan menyebalkan. Coba deh kalo kamu yang adventurer banget terus harus ngetrip bareng orang yang shopaholic kadang tujuan kalian yang berbeda malah membuat pertengkaran dan perjalanan jadi tidak menarik kan? Lah terus saya dengan teman-teman bagaimana? Kita ngga segitu akurnya kok, berantem dan berbeda pendapat sering banget, tapi itu justru membuat kita saling mengerti kemauan yang lain dan belajar memahami sifat-sifat sahabat/teman kita sendiri. Untuk perjalanan yang sifatnya adventurer banget, menurut saya lebih baik dilakukan minimal 3 - 8, lebih dari itu biasanya malah jadi repot, dan kurang dari itu malah jadi lebih mahal. Namun kalo cuma perjalanan yang sifatnya touristy, berdua aja cukup sih menurut saya, karena tujuannya beneran refreshing dan serba enak ga mau repot-repot. *eh ini menurut saya lohhh*

Travelmate saya juga ga melulu cewe loh, banyak juga yang cowo dan tidak selalu teman, kadang juga bisa jalan dengan keluarga atau saudara-saudara seperti Tante atau sepupu. 

sama mereka, susah bareng udah bisa, seneng bareng yang susah :))

Gadget sih lewat sama keasikan ngumpul bareng dan main kartu sama mereka ;)

kadang tempat tujuan udah ga penting lagi, yang penting ngumpulnya 

Jalan bareng om atau tante? siapa takut :D


Kita lebih sering berantemnya malahan :))

Mas-mas yang dibelakang pasti cape nahan napas biar six pack nya keliatan :P

Jauh-jauh ke Pekan Baru demi seorang sahabat juga pernah


Setiap destinasi baru biasanya ada teman baru yang ikutan bareng, dari orang-orang yang udah kenal secara personal sampe baru kenal :)) but that's fun. Karena travelling buat saya tidak diukur dari jaraknya, namun dari pengalaman dan cerita yang didapat sepulang dari perjalanannya . Nambah pengalaman, teman, dan wawasan semakin terbuka kan? Jadi nunggu apalagi? ayo travelling sekarang *langsung packing baju ke koper* #eh

Tapi saya juga mau coba solo travelling loh dan perdananya akan saya lakukan tahun depan, ketika dengan nekatnya saya memutuskan membeli tiket Kuala Lumpur - Miri, Miri - Kinabalu, Kinabalu - Jakarta demi overland ke Brunei Darussalam dan berkunjung ke Pulau Kalimatan bagian atas ;). Semoga semuanya aman terkendali hahahaha.   

30 comments:

  1. Dulu pas masih muda demen tuh solo travelling, sekarang makin tua lebih demen travelling bareng temen, sodara atau keluarga *serasa nenek2 dech* hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah :) aku emang lebih suka bareng temen sih ci, soalnya biar berasa liburannya, pasti sibuk ketawa-ketiwi sampe lupa tidur.
      Nah tahun depan aku mau coba solo travelling *deg deg an*

      Delete
  2. Sebagai orang yang ekspresionis , udah pasti gw perlu travel mate, intinya satu: pengen berbagi rasa :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. beneerr kak feb ;)
      karna kalo sendirian pasti ada yg kurang yah, nggak ada yg bisa diajak ngobrol atau diskusi

      Delete
  3. betul bgt ga boleh sembarang milih travel mate, bisa2 nnti liburan tdk menyenangkan, pengalaman bareng sama org yg sedikit rempong yg dikit2 ngeluh mulu hadeh :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah kak :((
      mood kita jadi ikutan amburadul pasti, liburan jadi ga enak deh, ujung2nya next trip ga usah diajak deh yg begitu hahahahahah

      Delete
  4. hmm asyiknya yang selalu punya teman jalan

    saya lebih sering sendirian sih.. klo ramai-ramai begitu pas jamannya kuliah dulu. sekarang sudah agak susah nyari barengan karena terbentur jadwal kerja dan cuti yang berbeda

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah sama para sahabat udah agak susah kalo jalan barengan mingguan atau bulanan kak, skrg tiap tahunnya malah dijadiin agenda rutin trip bareng, biar bisa ngatur cuti, jadi tiap tahun paling engga ada 1 trip pergi bareng2 hihihihi

      Delete
  5. Kalo gw bukan kemana nya tapi dengan siapa nya jadi PALING ANTI JALAN SENDIRI, karena rame2 itu jauh lebih seru.
    Rata2 travelmate yg selama ini jalan ama gw, kebanyakan mmg nemu dijalanan, kenalan dan jalan bareng jadi melalui seleksi alam yg sangat ketat hahahaha.

    Gw ogah jalan ama temen kantor, ogah sama sahabat karena akhir nya runyam berantem.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi so far sama sahabat2 aku selalu seru, pernah ikutan trip bareng komunitas gitu eh ada yg rempong jadi males ikutan lagi deh. Hihihihi

      Kalo sama temen2 sedeket apapun tujuannya selaku seru sih om

      Delete
    2. Eh jujur yaa, aku malah ngak perna jalan ama komunitas lho. Selama ini bikin trip sendiri bareng temen2 sendiri.
      Gw termasuk orang yg ngak bisa di atur, kebanyakan ngatur hahaha. Jadi kalo ikut trip orang lain pasti bawaan nya BT. So mending bikin trip sendiri hahaha.

      Kadang suka ngiri liat temen2 jalan sono sini ama ono ini tp yaa gw syukuri aja kondisi nya :)

      Delete
    3. berantem sama sahabat??

      hahaha.. saya juga pernah ngalamin tuh..
      makanya jadi agak sedikit picky klo urusan travel mate. :P

      jadinya malahan sering jalan sendiri deh..

      Delete
    4. kalo kita sih emang suka berantem2 bercanda gitu ga serius sih :D
      soalnya emang temen kuliah kak, dan kami kan 3 tahun asrama bareng jadi udah biasa banget rame2 :))

      Delete
  6. Another perk of having someone to travel with: ada yang fotoin!! Hahaha karena pengalaman traveling solo saya lelah minta tolong orang asing buat fotoin, selain repot kalo keseringan, posenya juga mesti jaim :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. betullll, hihihi jadi biasa ada yg motoin. Meskipun rame-rame, kadang aku tetep bawa tripod sih kak, biar semuanya masuk frame :))

      Delete
  7. waini! nyari travelmates itu emang susah2 gampang. saya sendiri sukanya pergi sama temen yang udah kenal deket, entar ketemunya sama temennya temen deket yang kebanyakan sama2 nyambungnya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. haii maureen :)

      iyah kalo sama sahabat atau teman2 dekat kan kita udah lebih mengenal karakter mereka masing2. Jadi travel bareng mereka lebih seru, dan apapun bisa diobrolin, hihih SERU :)

      Delete
  8. meidiiii... kapan kita jalan2 lagiii :3

    ReplyDelete
  9. Replies
    1. kapan emang free time nya kalian hah?? hahahaha

      Delete
  10. mba meii....kpn2 kita traveling bareng yookkk ^o^

    Aku trmasuk org yg WAJIB traveling dgn travelmate... nth itu suami, temen, ato sodara.. Pokoknya hrs ada... Bukan kenapa2 mba, aku samasekali buta jalan dan parah bgt kalo udh menyangkut peta, atopun yang menyangkut ARAH. Even Jakarta aja aku ga tau jalan, kec arah kantor ke rumah ;p

    Selama ini travelmate yg paling setia sih suami. jadi selalunya aku yg mengatur semua budget, dan itinerary selama liburan, dan dia yg bertanggung jawab dgn arah (krn nth kenapa co itu ingetannya kuat bgt ya kalo ttg jalan), dan org yg selalu aku suruh nawar barang pas lg shopping ;p. hihihihi... soalnya dia tegaan... sementara aku iya iya aja kalo penjual udh bilang hrgnya segitu ;p.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihihi yookk jalan2 bareng ;)

      aku malah tipikal yg suk abaca peta, meskipun lebih suka ngilang dan kemudian bisa apal jalan sendiri gara2 ilang ituh sih.

      kalo sama jalanan kayaknya aku lebih aware, selama ini jadi pengganti peta kalo lagi jalan2 sama temen :))

      Delete
  11. Aku lebih suka jalan sendiri....tpi kadang bedua..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. asiknyaa kak Indraaa, aku naik motor ajaa ga bisaa, jadi kalo mau muter2 musti ada temen deh :)) :))

      Delete
  12. Hahaha mau bikin artikel serupa juga... Jangan batasi pertemanan melalui hal apapun. Seneng deh bisa ngerasain jalan bareng Geret Koper :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihhi postingan ini juga bakal di update terus setiap punya travelmate seru ;)

      Thank u juga udah mau ajak jalan2 seru, kita ga kenal cape, eh asal ga ada tanjakan hahahahahahah

      Delete
  13. wah meidi, temen2 u cantik2 n keliatan banget kalem n baiknya ya, pasti dirimu bahagia banget deh bisa jalan2 bareng terus.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baik? Iya yg lain baik kecuali kamoooo :p

      Nabungg buat HK nih, aku tak sanggup hahahah

      Delete
    2. maksud kamu, aku yang paling baik? *blushing*..

      siapin gitar ama suara aja, nanti disana kita manfaatkan demi sebutir nasi dan seonggok berlian..

      Delete
    3. Jadi aku makannya pake ngamen dulu? boleh deh boleh :))

      Delete

Thank you for comment :)