Thursday, April 24, 2014

[ Hostel Review ] Back Home Hostel - Kuala Lumpur



Budget pas-pasan gara-gara baru aja sebulan sebelumnya trip ke Hongkong tidak menyurutkan semangat saya untuk tetap berangkat ke Kuala Lumpur. Meskipun saya tetap harus merelakan tiket KL - Miri, Miri - Kinabalu dan Kinabalu - Jakarta hangus dikarenakan 2 hari cuti tambahan yang saya perlukan sepertinya susah didapatkan.
Dengan budget pas-pasan awalnya sempat kebingungan ketika akan memilih penginapan, meskipun seharusnya biaya hotel di Kuala Lumpur setara dengan harga Hostel di Singapura. Beruntung, salah satu teman travelblogger saya, Aggy merekomendasikan "Back Home Hostel" sebuah hostel di daerah Mesjid Jamek yang letaknya sangat strategis untuk pelancong.

Karena jumlah travelmate yang ganjil (lima orang termasuk saya) akhirnya kami memutuskan untuk menginap di dorm 6-bed selama 3 malam, dengan biaya perorang sekitar 500ribuan (rupiah). Satu bed kebetulan kosong selama 2 malam.

So sorry for the messy bags :))

entah kenapa setiap kali mau foto common room selalu blurr =,=

  

Berikut ini beberapa hal-hal seru di Back Home Hostel yang membuat saya dan teman-teman betah disini.

Staff yang ramah adalah hal pertama yang saya temukan begitu menginjakan kaki di tempat ini. Bahkan mendengar kami bergumam dengan bahasa Indonesia, mereka tidak sungkan mengajak kami berbahasa Indonesia juga meskipun dengan kosakata yang minim tapi menyenangkan (well, bahasa kami memang mirip). Untuk harga yang cukup murah perorangnya, kami mendapatkan ukuran kamar yang luas bahkan setara 2,5 kali luas hostel yang biasa saya tempati di Singapura. Nilai tambah lain dari hostel ini adalah daerah yang strategis dan sangat dekat dengan objek-objek wisata. 

Beberapa objek wisata dan tempat berbelanja oleh-oleh yang bisa dikunjungi dengan hanya berjalan kaki diantaranya; KL Tower, Dataran Merdeka, KL City Gallery, Museum Tekstil, Museum Musik, Mesjid Jamek, Pasar Seni, dan Petaling (Chinatown). Untuk ke KLCC atau ke Bukit Bintang juga bisa ditempuh dengan mudah menggunakan bis gratis bernama GOKL yang memiliki rute ke kedua tempat tersebut dan salah satu halte terdekatnya juga tidak jauh dari hostel ini.

Untuk informasi tambahan, hostel ini menyediakan Sarapan, air putih (free flow), kopi & teh gratis, Movie room, koneksi Wifi, Kamar mandi (shower) dan WC (dengan water sprayer *penting*). Eh iya, areal kamar mandi dan WC berada di luar kamar yah, lokasinya ada di lantai bawah dan lantai atas. Tapi kalo hanya untuk sikat gigi, cuci muka ga perlu sampai keluar kamar kok, karena tersedia wastafel ditiap kamarnya.

Satu hal lagi yang menarik dari Hostel ini, nama tiap-tiap orang yang menginap akan dituliskan didepan pintu mereka masing-masing, kemarin sempat kaget juga pas hari ke-2 nama "Meidiana" terpampang di pintu masuk kamar.

However ada beberapa hal yang sepertinya harus diperhatikan, jadwal staf hostel membersihkan kamar mandi sepertinya dimulai pukul 7 pagi dan jujur malah menganggu mobilitas keluar masuk shower room atau WC dan lantai luar area tersebutpun jadi basah dimana-mana. Nah tinggal pilih deh, mau mandi lebih pagi atau justru malah siang sekalian.

Pintu utama untuk masuk ke Hostel menggunakan tombol pembuka yang hanya bisa dipencet dari dalam atau dengan tombol dari resepsionis, sebenarnya hal tersebut sedikit merepotkan apabila kita secara tidak sengaja pulang terlalu larut, atau ketika kita sampai di hostel ternyata tidak ada orang di lobby atau common room depan. Diihari ke-3 saya menginap salah satu staff juga terkunci diluar dan sibuk mengetuk-ngetuk pintu dari luar, ternyata staf lainnya sedang sibuk membersihkan meja makan yang berada di areal cafe di lantai bawah, beruntung saya mendengar ketukan tersebut dan membantu membukakan pintu dari dalam.


Last but not least Thank you for your great hospitality dear Back Home staffs :). I really enjoyed my stay and definitely would love to recommend this Hostel to others, and can't wait for my next visit.

Ada yang punya info tempat menginap seru lainnya di Kuala Lumpur? Share di kolom komen dibawah ini yah.

Disclaimer: Bukan artikel berbayar :) tapi memang dalam rangka pencarian tempat menginap yang nyaman, aman, tentram dan ga bikin kantong bolong

23 comments:

  1. jarang2 nemu orang Malay yg ramah ama Orang Indo, ini perasaan gw aja tau emang begitu ya? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihi, alhamdulillah udah beberapa kali ke Malaysia nemu yg ramah-ramah kak. Supir taksinya juga masa ramah-ramah *padahal kalo denger temen2 aku cerita, kayaknya banyak yg kurang ramah yah*

      Delete
  2. Woohoo! Seneng deh rekomendasi gw dibilang ok hihi. Backhome emang ok banget ya Mei, lokasinya strategis, orang2nya juga ramah banget :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah strategis bangettt, mau ke pasar seni tinggal jalan kaki, ke dataran merdeka juga. trus kalo mau ke bukit bintang atau KLCC tinggal nunggu bis GOKL di halte deket museum telekom hihihihi, thank you so much Aggy :*

      Delete
  3. sbnrnya jarang ke KL...tp sekalinya kesana aku nginep di HOTEL ANCASA RESORT and SPA Mei... murah kok... 600an utk semalam.. deket hotel jami juga...

    bicara ttg org malaysia, aku jg bisa dibilang slalu nemu yg baik2... tp bkn berarti ga prnh nemu yg rada sok dan suka underestimate Indonesian.. Inget bgt deh, pas msh kuliah di sana, sore2 aku kluar, pake kaos yg biasa dipake tidur krn tujuannya emg mw beli mkn malam doang di dpn. Tapi lg sial aja, didatangin ama polisi yg lagi patroli dan nanya pasporku... dia kira aku TKI kali ;p pas aku blg ketinggalan, dia lgs dong ngawal aku balik ke kos spy dia yakin aku bnr2 ada izin tinggal di sana :D sebellll!!! tapi pas liat visa student di paspor, gila loh, lgs berubah 180derajat itu songongnya...jd super duper baik "Oh, student ke...Org Indon study kat malaysia pasti kaya.." Prettt.... --__--

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah kmrn milih hostel karna rame aja, kalo sendiri palingan aku ngebajak kondonya kak Olen atau sepupu aku (biar ga keluar uang) hahahahahahah

      Emang bisa yah polisi tiba2 razia nanya2 paspor, alhamdulillah ga pernah sih.
      Tapi kmrn ketemu polisi ganteng pas lagi nunggu rapidKL yg ampang line, sampe hampir lupa naik ke train hahahahhahahahahah *kelakuan gue ampunnnn deh*

      Delete
    2. Btw kamu kuliah dimana emangnya?

      Delete
    3. mungkin wkt itu polisinya curiga ama penampilan aku. dikira illegal migrant hahahaha ;p.. Dulu kuliah di Olympia Collage , Penang, Mei.. 4 thn -an di sana g prnh balik :D Makanya Penang udh kyk rumah k2 buat aku..selalu kngen kalo lama ga kesana

      Delete
    4. Asikkk, berarti nanti pas aku ke Penang minta info lengkap yah hihihihi wisata kuliner terutama

      Delete
    5. Asikkk, berarti nanti pas aku ke Penang minta info lengkap yah hihihihi wisata kuliner terutama

      Delete
  4. eh ampe lupa, mw komen yg common room... Btw, kalo foto yg diambil slalu blur, biasanya itu krn ada "penunggu" yg bikin kamera ga bisa bekerja dgn baik Mei ;p hahahaha...#Kabur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astaga kak Fanny, tengah malem yg dibahas "penunggu", *bururburu merem lagi, tarik selimut* hahahahhahaha

      Delete
  5. Ah lucu ranjang tingkat nya, btw kalo mau mandi mesti keluar kamar dengan pake handuk doang dong yaa ??? hahaha

    ReplyDelete
  6. Review memang ga harus bayar toh mei. Rejeki mereka sbg pengelola akomodasi jika melayani dengan hati (ga peduli mau Indonesia keq, mksdnya pelayanan sama). Aku juga kalo memang rekomendasi buat pembaca blog kita, kenapa tidak kan? :)

    ReplyDelete
  7. Hahahah iyah justru itu, gue ngasih info aja di depan. Kalopun di invite juga gue kasih info di depan :)

    ReplyDelete
  8. Pernah ke sini dulu. Memang cantik dan kemas hostelnya. Tak banyak hostel di KL yang macam ni! hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah :) strategic place too :)
      I Like this place,

      Delete
  9. Wah nemu artikel yang saya cari tentang hostel ini :) Btw, kalo dari KL sentral transportnya naik apa ya? anyway spot tidur yang atas agak nyeremin ya ngga ada pembatasnya, jadi bayangin kalo jatuh wekekeke

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai :)

      dari KL sentral bisa naik rapidKL, turun di Mesjid Jamek station, dari situ tinggal jalan kaki aja. Kemarin aku pas banget dapet kasur yg di bawah, tapi temen-temen aku pada santai aja sih tidur di atas heheheh

      Delete
  10. Wah... aku belum pernah ke KL sih. :)
    Ntar aja kalau liburan aku mau ke sana. :D

    ReplyDelete

Thank you for comment :)