Friday, November 21, 2014

Sendirian di Taman Bermain? Siapa takut!


Pernah ga pergi sendirian ke taman bermain?

Aneh ga sih kalo sendirian ke taman bermain?


Awalnya sempat berpikir kayaknya aneh yah kalo ke taman bermain sendirian, tapi berhubung travel ke Makassar sendirian, nggak punya itinerary pasti (karena dadakan travelling solonya), ditambah saya suka banget main ke taman bermain, akhirnya saya putuskan untuk main ke Trans Studio Makassar. Kalo travelling sendirian mungkin udah biasa yah, tapi ini sendiriannya di taman bermain saya sendiri sih baru kali ini.
Trans studio sendiri saat ini sudah mempunyai 2 proyek taman bermain, satu di Makassar dan satunya lagi di Bandung. Jangankan yang di Makassar, yang di Bandung aja saya belum pernah mampir. Berhubung Nopember lalu berhasil dapat tiket promo Jakarta - Makassar PP 307.800 naik Air Asia, akhirnya saya memutuskan untuk sekalian mampir ke taman bermain yang biasa disingkat TSM (Trans Studio Makassar) ini.

Ternyata untuk kategori weekend, saat itu tempat bermain ini tergolong sepi loh. OKE, sepi banget malah menurut saya. Sejam pertama saya habiskan untuk berkeliling dan mengabadikan permainan yang ada di tempat ini. Setelah itu baru deh memutuskan mau naik wahana yang mana.

Pada dasarnya saya memang takut dikagetin, ketinggian, dan gelap, tapi lucunya saya suka naik roller coaster dan flume ride. Flume ride itu wahana kereta yang biasanya dibentuk menyerupai kayu gelondongan yang berada diatas lintasan air, bagian paling serunya ketika penumpang dihempaskan dari lintasan tinggi melalui lintasan menurun dengan cepat sehingga terciprat air yang ada di lintasan bawah, di Dufan (Jakarta) permainan seperti ini bernama "Niagara", di Legoland (Johor Bahru) bernama "Dino Island"sedangkan di Trans Studio wahana semacam ini bernama "Jelajah". 

Sama halnya seperti taman bermain lain, TSM juga memiliki roller coaster, kincir ria, komidi putar dan flume ride (duh sumpah bingung bahasa indonesia yang tepat untuk wahana yang satu ini apa yah? ada yang bisa membantu?). 

Taman bermain ini terbagi 4 bagian, Studio Central, Lost City, Magic Corner, dan Cartoon City. Eh iya, taman bermain ini indoor jadinya tidak perlu takut terkena terik matahari atau kehujanan, meskipun kemarin saya sempat merasa kepanasan sih. 

Untuk Science center di area Studi Central mungkin tidak selengkap PP IPTEK di TMII atau Science Center Singapore, tapi worth to try kok. Ada kakak-kakak staf baik yang bersedia membantu beberapa peragaan sains, menjelaskan dan menjawab tentang alat peraga tersebut. Melihat saya celingukan sendirian, mereka sampai menawarkan diri untuk mengambilkan foto loh (duh ga punya tongsis sih).


Pintu masuk Science Center

Lalu ada areal "Magic Corner",di area ini banyak terdapat permainan yang memacu adrenalin, dari mulai ketinggian, guncangan, kecepatan sampai setan-setanan. Ada Putar Petir, Dragon's Tower, Dunia Lain dan Magic Thunder Coaster. 

Saya sempat menolak naik roller coaster (Magic Thunder Caster) sendirian dengan alasan kurang seru jika naik wahana tersebut seorang diri (bukan gara-gara takut loh). Untungnya,beberapa saat kemudian ada sekelompok anak  muda (sumpah saya juga masih muda) yang akan naik wahana tersebut dan sayapun ikutan meramaikan kelompok tersebut. Kebetulan saya duduk sendirian, awalnya ekspektasi saya sudah cukup tinggi untuk wahana ini karena ketika saya menonton dari luar sepertinya kereta ini melaju dengan sangat cepat. 

Roller coaster ini dibuat memutar track sebanyak dua kali oleh operator dan entah gimana ceritanya, disaat semua orang berseru (ga tau girang ga tau takut), saya malah memasang muka tanpa ekspresi (jadi teringat scene tv show Mr. Bean saat dia naik roller coaster) dan sontak membuat si operator bingung, permainan selesai muka saya masih aja tanpa ekspresi, didalam hati saya berkomentar, "ternyata dibanding roller coaster ini masih sereman naik bis di Jakarta yah" *jegeerrrrrr saya juga ga ngerti kenapa saya refleks berpikir seperti itu. Kemudian ngeloyor pergi sambil cekikikan sendiri. Buat teman-teman seperjuangan naik bis di Ibukota pasti paham deh bagaimana sepak terjang bis-bis Jakarta itu.

Tidak hanya permainannya yang seru, di area ini suasana yang dibuat juga seru loh. Suasana sekitar dibuat seperti dimasa Medieval, jadi serasa masuk ke permainan RPG "Golden Sun" yang biasa saya mainkan di game boy deh.

Permainan di area Magic Corner

Interior Magic corner yang kental dengan nuansa abad pertengahan (medieval).



Say ajuga mampir ke Cartoon City, sesuai dengan namanya, permainan yang berada didalam ini memang banyak bernuansa kartun dan diperuntukkan untuk anak-anak. Beberapa permainan yang ada di area ini adalah Sepeda terbang, Karosel, Ombang Ambing, Kids Studio, Balloon house, dan Ontang Anting (duh lupa nama di wahananya). Lagi-lagi area ini sepi ketika saya datangi. Jadi deh saya duduk-duduk sambil foto-foto sekitar dan menunggu pengunjung yang datang. Disini saya akhirnya menaiki permainan Ombang Ambing dan Sepeda Terbang, lumayan main angin sedikit.

Komidi putar (disini dinamakan Karosel)


Wahana Ombang Ambing


Seru dan warna-warni yah area Cartoon City

Di TSM juga ada pertunjukan drama musikal, saat itu judul ceritanya "Ibasse goes to Bollywood" yang ternyata bercerita tentang pemudi lokal yang ebrcita-cita untuk dapat berjaya di India, begitulah kira-kira.

Well, ternyata sendirian di taman bermain ngga buruk juga, tapi kalo bisa next time sendiriannya di taman bermain yang agak rame deh yah, sumpah yang ini sepi banget :))

Ada yang pernah punya pengalaman serupa?

pssstt cerita ini udah berdiam diri di draft dari awal tahun, makanya foto-fotonya masih pake watermark geretkoper.blogspot.com hihihi

23 comments:

  1. Wah ga terlalu rame yah? waktu aku ke situ pas setelah hari raya Ied..duile rame and ngantri , you are lucky ..anyway nice low lights photos warna warni nya ciamik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyahh, aku sampe kebingungan loh, kan rada males yah kalo main wahana kayak gini tapi sendirian hahahahah, pas deket-deket jam makan siang baru sedikit ramai :))
      mungkin kebetulan aja kali yah

      Delete
    2. yahaha kak, itu low lightnya ga pake tripod, banyak banget produk gagalnya, tangan aku gemeter muluu :(

      Delete
  2. gak pake manyun main sendirian? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. manyun dikit kak :))
      disuruh masuk ke wahana dunia lain, katanya "kak ayo kak, kalo sendirian lebih seru"
      yeeehhh =,= kalo masuk sendiri keluarnya berdua gimaana :))

      Delete
  3. Thanks Meidiana sudi singgah di blog Mbak JM..ini kunjungan balas...kalau sendirian di Theme Park mesti lah takut dan rasa x seronok jika sorang..jeit pun sorang2.

    Trans Studio Makassar? may i should been there one day :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yes you should :)
      at the time i visited that theme park, I met many friends from Sabah, mereka kata lebih murah ke Makassar daripada jalan-jalan ke KL, they often visit Sulawesi :)

      Delete
  4. Kalo sendirian ati2 di culik kak, kasihan penculiknya ntar kamu minta starbucks haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. bwhahaha udah gitu makannya banyak, jadi penculiknya juga takut :))

      Delete
  5. Enggak bengong disana sendirian ehheeh. Ternyata masih sepi aja juga ya ampe sekarang. Dulu pernah kesana pas awal2 buka dan emang sepi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, ternyata staffnya ramah-ramah banget kak, aku sendirian ditanya-tanyain, di ajak ngobrol hahahaha. Kata teman aku yg tinggal di MKS harusnya kalo weekend rame, eh kmrn sepi =,=,
      nanti mau coba ke trans studio yang di Bandung deh mau lihat juga

      Delete
  6. jiaaaahh sepiii??? smntara TSB ruamenya luar biasa -__-.. mei, itu rollercoasternya yg kmudian mundur di blakang ga? kalo yg di TSB kan gitu tuh... separuh di luar juga rel nya... soalnya kamu tulis 2 puteran.. yg di TSB 1 puteran, + mundur ke belakang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, makanya aku jadi penasaran sama TSB jadinya kak.
      engga, kmrn ga ada mundurnya, tapi 2 kali muter gitu, kurang memacu adrenalin, muka aku datar gitu pas naik roller coaster :((

      Delete
  7. Gak pernah sih mei di taman bermain gini sendirian. Yang ada mabuk muntah2 di taman bermain (baca Dufan) gara2 naik kora2 hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihihi, iyah, emang seruan rame-rame yahh, tapi terakhir ke Disneyland rame-rame malah ngilang2an hahahahahah

      Delete
  8. Saya kirain TSM itu rame..tapi seru juga nambah pengalaman refreshing sendiri di taman bermain

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin adakalanya ramai, tapi waktu itu papah saya pernah ke sana juga katanya tidak etrlalu ramai sih

      Delete
  9. Dunia Lainnya nggak nakutin sama sekali..padahal saya orangnya penakut loh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh kak, saya ga berani, apalagi saat itu lagi solo travelling hahahaha
      bisa-bisa ga berani tidur sendirian nanti =,=

      Delete
  10. Waduh eike aja yang rumahnya depan sini belum pernah masuk huhuhu sedih :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihi, waktu itu aku bingung mau ngapaainn, jadi mampir situ, dan aku emang agak freak sih sama theme park hahahah

      sukaa bangettt sama theme park

      Delete
  11. Waaaah seru banget main di sana :D ngga apa-apa sendirian, tapi mungkin kalau masuk rumah hantu sendirian yang bakal seram

    ReplyDelete

Thank you for comment :)