Wednesday, August 12, 2015

Berkenalan dengan Si Thole di Yogyakarta

 Si Thole dan Pak Supir berlurik

Awal Januari tahun ini, saya berkunjung ke Yogyakarta bermodalkan tiket promo pesawat Garuda Indonesia yang tidak sampai 700ribu PP dan ini menjadi perjalanan perdana saya sendirian ke Yogyakarta. Ini bukan kali pertama saya berkunjung ke kota yang terkenal dengan gudeg dan bakpianya, sebelumnya saya sering mempir ke sini bersama keluarga dan teman-teman.

Berkunjung ke Malioboro, Taman sari dan  Keraton Yogya sudah beberapa kali saya lakukan. Awalnya saya tidak ada agenda untuk kembali mengunjungi tempat-tempat tersebut dalam perjalanan saya kali ini. Saya lebih memilih untuk melakukan cafe hopping dan mencari tempat-tempat seru lainnya di Yogyakarta. 

Si Thole siap mengantar 

Tempat menginap saya yang berdekatan dengan parkir Ngabean membuat saya berkenalan dengan si Thole. Parkir Ngaben ini adalah tempat parkir khusus bus-bus wisata rombongan tur yang hendak berkunjung ke Keraton Yogya. Jika sebelumnya bus-bus tersebut diperbolehkan parkir di alun-alun dekat Keraton, saat ini tidak lagi. Sepertinya berawal dari peraturan tersebut, si Thole lahir menjadi kendaraan alternatif untuk para pelancong.

Penampakan dalam Si Thole

Si Thole ini adalah Shuttle wisata yang memiliki rute khusus di Yogya, di pusat kota khususnya. Mobil berkapasitas maksimal 7 penumpang ini bisa kita temukan di beberapa halte khusus di Parkir Ngabean, Keraton, Taman sari, Taman pintar (akan parkir di dekat kantor pos), Taman parkir senopati dan Titik 0 kilometer di daerah Malioboro. Wah, ternyata bukan hanya Bali aja yah yang punya shutte wisata. Beberapa info menyebutkan jika si Thole akan jalan sesuai rute yang urutannya sudah diatur, meskipun kenyataannya saat itu saya bisa langsung bilang ke pak supir kemana tujuan saya dan beliau langsung antar. (mungkin karena penumpangnya cuma saya dan teman).

Halte Si Thole

Harga tiket si Thole untuk 1 kali pemberhentian adalah Rp. 5,000. Untuk lebih hemat, pengunjung dapat membeli tiket terusan Rp. 10,000 untuk 3 pemberhentian. Supir-supir yang mengendarai Si Thole ini juga menggunakan baju lurik khas Yogya loh. Shuttle Wisata Si Thole ini bisa jadi salah satu opsi lain berkendara kalian jika ingin jalan-jalan di daerah wisata di Yogya loh. Apabila kondisi sedang hujan ataupun panas terik, Si Thole bisa jadi salah satu pilihan yang menarik buat turis, saya sendiri sih lebih suka naik becak sebenarnya.
Tiket terusan Si Thole

Gimana? Mau coba ikutan kenalan sama Si Thole juga? 

Follow juga akun twitter @geretkoper dan akun Instagram @meidianakusuma untuk info terbaru dan foto-foto seru selama perjalanan.

25 comments:

  1. Lama ga main ke blog-nya Meidi, eh tampilannya udah ganti :D

    Waah, belum pernah denger nih soal Si Thole. Taunya selama ini ya cuma artinya si thole "anak laki-laki". Anyway, seru juga nih ada si Thole, daripada jalan kaki....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah iya, yg lalu suka error kak.
      aku juga taunya pas Januari lalu, sebenernya artikel ini udah lama ditaruh di draft baru kepublish sekarang ahhaha

      Delete
  2. Menarik, harga tiketnya juga sangat terjangkau. Kalau saya di Yogya lebih suka sewa motor soalnya bisa langsung ke mana-mana lokasi yang diminati (kadang yang jauh juga seperti beberapa situs percandian), tapi untuk di dalam kota saya agaknya bisa coba moda yang satu ini. Harganya murah sih, nyaman pula, adem jadi tak usah berterik-terik :hehe. Jam operasionalnya sampai 24 jamkah atau ada batas waktunya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kemarin masih minim sekali infonya gar, lupa tanya juga mengenai jam operasionalnya.

      Aku ga bisa naik motor sih, ahhaha jadi biasanya kalo ga pake trans jogja, taksi palingan becak :)) ujung-ujungnya sewa mobil.

      Ini dari parkiran Ngabean kalo rombongan turnya anak sekolahan, biasanya pada jalan kaki rame-rame ke Keraton, yang guru-gurunya milih naik ini hahahah

      Delete
  3. Baru tau ada beginian di Jogja. Biasanya klo ke sana sih jalan kaki, naik ojek, delman, atau naik busway :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah kemarin sendirian sih kak, udah gitu ngeburu waktu, soalnya jam 12 mau check out hotel heheheh

      Delete
  4. Eh kok gw baru tau yaaaa, semoga aja awet dan berkelanjutan. Jangan hanya tahun pertama dan selebih nya menghilang hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah ini kayaknya sih emang baru akhir tahun lalu operasinya, semoga yah kak. Tapi naik Trans jogja juga sebenarnya nyaman sih, cuma agak kurang aja informasi rute-rutenya

      Delete
  5. wahhh,, keren,, semakin semnagat buat ke jogya nihh,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah, semoga kalo bisa sih nambah rutenya heheh jadi kayak Kura-Kura bus di Bali

      Delete
  6. Aku wong Yogya tapi belum pernah ketemu apalagi naik si thole. Mungkin si thole untuk mengurangi kemacetan kalau bus-bus besar dan mobil pribadi tumplek blek di sekitar lokasi wisata. Sementara kalau parkirnya di Ngabean kejauhan juga kalau jalan kaki ke lokasi wisata Malioboro, Taman Pintar, Keraton, Taman Sari. Kasian wisatawannya. Mau refreshing malah capek. Ya bisa aja sih naik TransJogja atau becak. kalau ada si thole gini membantu sekali. Sekali angkut bisa muat banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah lumayan banget, kalo pengunjung yg santai dan banyak waktu mungkin lebih milih jalan kaki, tapi kalo pas mikir-mikir *waduh nanti di Keraton kan muter-muter juga* ahhaha mending milih ini, tinggal duduk manis sampee tujuaan hahaha

      Delete
  7. wah, seru ya kalau ada shuttle wisata seperti itu. kalau yang di bali saya sudah pernah lihat. kapan yaa di lombok juga ada shuttle wisatanya... >,<

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah yg di Bali lucu, warnanya juga dominasi Hijau kuning yah si Kura-kura bus itu

      Delete
  8. Kalau ke jogja sepertinya harus di coba nich...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah mas, lumayan jadi ada tambahan opsi kendaraan lain

      Delete
  9. iihh namanya lucu ;D Khas Jawa bgt memang..blum prnh naik ini sih Mei kalo k jogja.. Ngebantu bgt kendaraan bgini utk kliling kota murah meriah ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyahh, lumayan buat yang ga kuat jalan agak jauh jadi ketolong banget kak, heheheh trus kmrn karna sepi, cuma ber2 aja langsung jalan

      Delete
  10. perdana ke Jogja???? yang bener Meiiii? dulu lu sekolah dimana sikkkk, kok gak pariwisata ke Jogja? hahahah ngak nyante gini :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh perdana nya sendirian tohhhh hahahaha

      Delete
    2. hahahah iyaa, perdana sendiri, selama ini bulak-balik Jogja selalu bareng keluarga, terakhir sempet 2 kali sama temen, yg satu roadtrip yang satu dapet tiket murehh *anak promo-an* hahaha

      Delete
  11. Asik tuh Mbak kalau ada angkot khusus gini ya. Gak perlu pusing. Moga sih bakalan ada terus dan di setiap kota.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminn, semoga ada terus yah, ngebantu wisatawan juga soalnya dan semoga terus bersinergi juga sama transportasi lokal kayak delman atau becak :)

      Delete
  12. seru ya kaya busway tapi lebih pribadi lagi,, saya sering ke jogjakarta nanti kalau ke jogja lagi mau ah coba transport ini :d

    ReplyDelete

Thank you for comment :)