Wednesday, January 27, 2016

4 Teknologi Seru di Sydney Yang Belum Ada di Jakarta

Kali ini saya mau membahas 4 teknologi seru yang ada di Sydney (khususnya, tapi di state lain juga ada sih sebenernya) yang mungkin sampai hari ini belum pernah saya temukan di Jakarta. Sebagai info, saya membahas ini bukan bermaksud membanding-bandingkan kota tempat saya dibesarkan dengan tempat saya tinggal saat ini, tapi justru jika di Jakarta ada teknologi seperti ini rasanya akan lebih mengasyikan lagi :)

1. Nabung Uang Koin di Bank

Kalo nabung koin di celengan babi atau ayam di rumah sih udah jadi kebiasaan dari kecil, nyokap selalu mengajarkan untuk nabung sekecil apapun (lalu nabungnya 100 rupiahan aja, 1000an-nya buat jajan aja #eh). Lucunya, celengan recehan punya nyokap ujung-ujungnya lebih sering diberikan ke kotak amal ketimbang dimasukin ke bank. Kenapa? karena pasti susahkan tellernya ngitung recehan yang buluk-buluk apalagi kalo nasabahnya lagi ramai, yang ada malah kena omel orang banyak. Mau dibelanjaain juga rasanya sungkan. *ke Indoma**t belanja 35ribu bayar pake recehan 200 perakan juga kayaknya sama aja nyari berantem ke kasir*

Nah di Sydney khususnya dan Australia pada umumnya, di salah satu bank (saya punyanya rekening di Bank ini, di Bank lain jadi ga tau pengalamannya gimana) ada mesin atm untuk menyetor uang. Isshh kalo mesin penyetor uang aja sih di Jakarta juga udah ada yaaah, tapi mesin yang ini mesin untuk menyetorkan uang recehan alias koin, bahagia banget kan nabung recehan di sini bisa langsung dimasukin ke rekening tabungan tanpa harus cape-cape itung hasil celengan di rumah. 


ini bentuk mesin ATM yang bisa nabungin uang receh, masukin uang recehnya di sebelah kiri

Maks 2kg, kalo lebih nanti bisa nunggu mesinnya selesai menghitung dulu baru dimasukin lagi sisa recehnya

Ada 2 mesin sepengetahuan saya, yang pertama mesin yang hanya mengitung koin setelah selesai kita akan diberikan struk jumlah uang receh yang kita setor kemudian ke teller bank untuk diproses masuk ke rekening tabungan atau mau ditukar dengan uang kertas, sedangkan yang kedua berbentuk ATM biasa dimana kita harus memasukan kartu ATM terlebih dahulu dan memilih pilihan setor tunai. Nanti mesin penghitung uang yang ada di sebelah kiri ATM akan terbuka dan kita tinggal memasukan celengan receh kita. Ihhh asyikk yahh, mau dong yang kayakk gini di Jakarta.

2. Pesan McD di mesin Self Service

Teknologi yang ini juga termasuk yang paling sering saya gunakan, hahahahha. Kalo sudah melihat antrian di depan kasir cukup mengular, biasanya saya mencari mesin self service dan langsung memesan dari mesin dengan layar sentuh tersebut. Pilihan menu komplit dan pesanan tetap dapat disesuaikan dengan keinginan, misalnya tanpa acar, tanpa sayur, tanpa tomat atau tanpa beef patty *trus lo makan roti doaaang?*. Cuma tinggal pencet-pencet, lalu ditutup dengan pembayaran bisa dengan kartu bisa juga dengan cash, tapi pembayaran dengan cash agaknya kurang membantu karena ujung-ujungnya kita musti menyetorkan uang juga ke kasir.




Ayo dipilih mau menu yang mana

Jika pembayaran sudah dilakukan, mesinnya akan mengeluarkan struk seperti ini dengan nomor pemesanan, tinggal tunggu nomor kita disebutkan oleh staff Mcd aja deh

3. Bayar Belanjaan Self Service di Supermarket

Mesin Self service yang satu ini juga ga kalah kece dan hampir pasti saya gunakan jika ke supermarket. Supermarket seperti Woolworths, Coles dan Kmart di Sydney sudah banyak yang dilengkapi mesin ini, jadi apabila kita belanja tidka terlalu banyak, saran saya sih lebih baik menggunakan mesin ini karna jadi lebih mudah dan cepat. Barang-barang yang kita beli akan kita scan sendiri barcodenya di mesin barcode dan kemudian dimasukan ke kantong belanjaan yang disediakan untuk ditimbang barang belanjaannya. Proses ini diwajibkan untuk menecek kesesuaian detail barang dengan berat barang, jadi jika kita mau curang mesinnya sudah bisa membaca sendiri. Misalnya kamu cuma scan coklat Cad*ury satu padahal kamu ambil dua, nanti akan terdeteksi dari berat barang yang berbeda dari detail barang yang discan.

4.  Self Service Ngeprint di Officeworks

Ini adalah ilmu paling pertama yang saya pelajari di dunia self-service di Sydney. Kebetulan saat baru tiba di Sydney, saya harus mencari tempat untuk print CV dan beberapa teman menganjurkan untuk ke Officeworks. Jadi toko ini adalah toko yang menjual alat tulis dan peralatan kantor atau istilahnya ATK. Namun selain penjualan barang-barang tersebut, ternyata officeworks juga mempunyai jasa scan, print dan copy dokumen. Sebenarnya ada dua area untuk cetak dokumen, yang satu ada petugasnya seperti tukang fotokopian pada umumnya dan ada juga area untuk pelanggan supaya dapat mencetak dokumen sendiri.

Jika dokumen yang akan kamu print adanya di email, saran saya gunakan jasa self service, karena kita hanya cukup mengirimkan email dokumen tersebut ke alamat yang tertera di konter print, kemudian tunggu hingga ada balasan email yang berisi nomor kode untuk dokumen yang kamu kirim. Setelah mendapatkan kode tersebut, kita tinggal mencari mesin printer atau copy-an yang kosong dan masukkan kode yang tadi kita dapat via email. Voilaa, dokumennya sudah siap dicetak deh, tinggal diatur untuk pemilihan warna, ukuran kertas dan banyaknya jumlah cetak. Setelah selesai, mesin akan mencetak invoice harga yang harus kita bayar di kasir. Di Jakarta juga ada sih ngeprint self service, bedanya kita harus buka dulu email kita di komputer yang disediakan lalu menyimpan dokumen yang ada di email ke komputer baru deh diprint.

Dari keempat teknologi di atas, yang mana yang jadi favorit kamu? kalo aku sih tetep mesin buat nyetor uang receh hahahahaha



*untuk nomor 3&4 video sama fotonya nyusul yaah :3

25 comments:

  1. semuanya ada disini kecuali nyetor logam an itu :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhahahah my favorite ituu kak si atm nyetor recehan :3

      Delete
  2. Ahhh, nyetor recehan. Kapan ada di indo yah? Receh dah numpuk di rumah =))
    -Diana-

    ReplyDelete
    Replies
    1. seru yahh, biar kita jadi rajin nabungg :3

      Delete
    2. Iya, rajin nabunk plus receh ga berceceran di rumah. Hehehe

      Delete
    3. hahaha bener, suka seliweran di mana-mana tuh. Btw di rumah, si mama juga sering nabungin receh tapi gara2 seringan susah nuker duitnya, ujung2nya disumbangin ke masjid atau yg kotak amal hehehe

      Delete
  3. Yg uang receh keren bgttt.. padahl commonwealth Indonesia aja blm ada mesin begini ya mei :D..

    tp mesin yg no4 hrsnya bisa jd inspirasi utk org2 yg mau buka usaha atk tuh :)..pasti laku

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhaaha, ini aku lagi nabung receh lagi, rencana mau divideoin hahaahah *katrok bgt ga sih akuu*

      Delete
  4. Hahaha ... jd inget waktu di SG, juga nabung dulu tuh koin di celengan, trus ke ATM-nya DBS sambil bawa2 tuh celengan. Bedanya, kl di ATM DBS, setor tunai utk receh bentuknya kayak nampan gitu ... Bayangin dong bunyi nya pas nuang koin ke situ haha! Lumayan ternyata hasil nabungnya ... sktr $170-an haha!

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayak nampan? tapi langsung ngitung sendiri kan? dia ngitung dari berat koin yah? apa gimana omm?

      Delete
  5. Aku baru nyoba nomor 3 Mei... amaze waktu beli buah, kita enggak perlu nimbang dulu. Pas bayar itu dia automatic nimbang. Norak deh pokoknya kita:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaah itu juga kece yahh, ahhahah aku sampe nyari2 timbangan loh awalnya eh ternyata nimbang di check out :p

      Delete
  6. Aku baru nyoba nomor 3 Mei... amaze waktu beli buah, kita enggak perlu nimbang dulu. Pas bayar itu dia automatic nimbang. Norak deh pokoknya kita:D

    ReplyDelete
  7. wiiihh, canggih! dan walaupun gua belum coba semuanya, iya lho, gua juga paling tertarik sama yang nabung uang receh! hahahaha...
    kalo di sini, tumpukan uang receh gua tuker aja deh ke tukang bubur langganan, lumayan buat dia kembalian ke pelanggan..haha..

    eh jalan tol di sana bisa bayar dengan ngelempar uang koin aja gak? (kayak di amiriki)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhahahah nah kan, di Jakarta emang susah nuker recehan, dulu ada tukang sayur langganan yang mau nukerin. Kalo tollnya pake e-toll kayak di Singapore kak, ada alat yang ditempel di kaca mobil

      Delete
  8. aaahhh samaaaa, suka mesin untuk nabung uang receh :D aku soalnya demen banget ngumpulin receh-receh gitu,udah numpuk banyak banget nih sekarang bingung mau diapain :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sumbangin ke aku aja mau ga kak?
      ahhahahah aku dari kecil pengen deh bikin perpustakaan gratis, tapi pengen yg lebih berguna. musti bikin di tempat yg masih rural yah biar kepake bgt tuh perpus (kali aja dari recehan bisa buat beli-beli buku kan yess)

      Delete
  9. Eh busyet, lucu amat mesin recehan ... semoga aja hati yg recehan ini ngak ikut di setorkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhahahaha aku sih hatinya uang lembaran dollar kak *lahh apaa ini*

      Delete
  10. nabung uang koin dibank kayaknya bagus tuh daripada koin recehan dibuang2 kan lbih bermanfaat kalo ditabung hmmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. banget, jadi bisa ngebangun budaya menabung juga

      Delete
  11. Bisa di jadikan ide untuk di aplikasikan di indonesia itu,,, bagaimana min?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisaaaa
      human resource di Indonesia ga kalah kece kok :)

      Delete

Thank you for comment :)