Saturday, April 23, 2016

10 Hal Yang Perlu Kamu Tahu Tentang Sydney - Australia


G'day Mate 


Buat yang mau bepergian atau masih merencanakan pergi ke Australia, khususnya ke Sydney, berikut ini beberapa hal yang perlu kamu tahu sebelum kamu berkunjung. Selain lumayan buat nambah info, saya juga mau cerita beberapa hal yang sempat membuat saya culture shock di Sydney.


1. Mata Uang


Mata uang yang digunakan di sini adalah dollar Australia, yang sama juga dengan kebanyakan mata uang lain di sini juga ada uang kertas dan uang koin. Untuk nominal uang kertasnya dimulai dari 5 dollar, 10 dollar, 20 dollar, 50 dollar dan paling tingginya adalah 100 dollar. Uniknya justru di pengenalan uang koin, jenis uang koin di Australia ada dua macam, koin cent dan koin dollar. Lebih gampangnya tinggal lihat warna si koin tersebut, jika perak berarti koin cent dan jika emas berarti koin dollar.


Semakin besar diameter koin perak nominalnya semakin besar, hal ini justru berkebalikan dengan koin emas. Jadi 50 cent ukuran koinnya jauh lebih besar dari 5 cent, sedangkan koin 1 dollar koinnya lebih besar dari koin 2 dollar. Duh jadi ngeri yah nyimpen 2 dollar, koinnya hampir hanya sebesar koin 50 rupiah kita loh. Uang koin dollar dan cent Australia juga mempunyai beberapa edisi khusus yang dibuat untuk memperingati acara atau peringatan tertentu.



koin perak - koinan cent


koin emas - koinan dollar

Udah kayak perangko, suka ada koin edisi khususnya 

2. Naik kendaraan umum tinggal Tap pake Opal Card

kartu Opal ke 3 selama di Sydney, yg pertama ilang, yg kedua ketinggalan di kereta

Mulai tahun 2014 akhir, Sydney melakukan automasi untuk metode pembayaran transportasinya. Mulai dari bis, kereta, light rail hingga ferry dapat dibayar menggunakan satu kartu yang disebut Opal Card. Hal ini sebenarnya diadaptasi dari sistem serupa di Singapura, namun di sini Opal Card sementara hanya berlaku untuk transportasi yang saya sebutkan di atas tadi, kalo di Singapura Ezlink bisa juga digunakan untuk membayar taksi dan transaksi di minimarket.

Enaknya menggunakan Opal card, pembayaran transportasi jadi lebih mudah ketimbang beli tiket terpisah atau bayar langsung ke supir (saat ini tidak semua bis melayani pembayaran di tempat). Setiap harinya untuk orang dewasa pembayarn tarif transportasi akan dibatasi maksimal A$15, setelah itu akan gratis. Setiap hari minggu, tarifnya dibatasi maksimal A$2,5, no wonder kereta akan terlihat lebih padat di hari ini, dan buat para pelancong hari minggu bisa menjadi hari terbaik untuk mengambil trip jarak jauh (misalnya ke Newcastle atau Blue Mountain).



Sydney light rail - tahun ini banyak jalan yang ditutup karena ada penambahan rute light rail

Setiap Minggunya apabila kita sudah menggunakan Opal Card untuk 8 kali perjalanan (dengan jeda waktu perjalanan minimal 1 jam), trip ke 9 dan seterusnya akan gratis dan hitungan trip akan kembali di reset di hari senin.


3. Double Decker Train




Ini adalah salah satu hal norak pertama saya saat sampai di Sydney. "ihh keretanya tingkaatt, ihh..ih..." *untung ga ada yang denger yaa*. Jadi kalo dilihat kereta di Sydney seperti ada 3 tingkata terpisah, lower level, ground level (di sini ada bangku khusus untuk orang tua, ibu hamil, orang-orang yang berpergian dengan anak-anak atau penumpang dengan disabilitas) dan upper level. Beberapa bangku kereta di lower dan upper level dapat diubah posisi duduknya, mirip seperti kereta yang pernah saya naiki di Osaka.


4. Aman menyebrang di Zebra Cross

Waktu di Jakarta, meskipun menyebrang di zebra cross para pejalan kaki selalu deg-degan jika mau menyebrang dan malah seringnya selalu mengalah kepada penggendara kendaraan bermotor. Di lampu merah sekalipun, zebra cross kerap dipenuhi pengendara sepeda motor yang berhenti. 


Lalu gimana kalo di Sydney? menyebrang di Sydney lebih aman dan nyaman, terutama di zebra cross dengan rambu khusus. Pejalan kaki bisa langsung melenggangkan kaki dengan mantap untuk menyebrang, karena pengendara akan langsung berhenti begitu tahu ada pejalan yang akan menyebrang di zebra cross tersebut. Nah karena hampir seluruh hidup saya dilalu dengan deg-degan nyebrang di jalan, kebiasaan itu sering kebawa-bawa di sini. Saya suka lupa dan malahan nunggu mobil atau motornya lewat, padahal mereka emang otomatis berhenti. Ketika hal itu terjadi saya cuma bisa senyum-senyum sendiri dan baru ingat kalo ini di Sydney *tepok jidat*.


Saat akan menyebrang di perempatan atau pertigaan, pejalan kaki juga harus memperhatikan rambu lalu lintas. Buat para pejalan kaki yang nakal dan nekat nyebrang bisa kena denda A$200. Bahkan ada peraturan baru yang melarang menyebrang sambil sibuk main hp, bisa kena denda hingga A$300. *uuhhh sayaang bener kan duitnya mending buat makan sebulan*


5. Piknik di Taman



piknik ke taman yuk

Piknik di taman jadi salah satu wisata gratis seru di Sydney loh. Ga perlu takut dan malu buat ngegelar kain dan ngeluarin kotak makan sambil berteduh di bawah pohon. Di Sydney, saat jam break makan siangpun banyak eksekutif muda yang menyantap makan siangnya di taman kota terdekat. Taman-taman cantik yang paling enak buat piknik di antaranya Hyde Park dan Royal Botanical Garden, atau bisa juga ke Mrs. Macquaire's chair sambil nungguin matahari terbenam.

6. Burung-burung yang berkeliaran cakep-cakep



Pink Parrot at Snape Park, Maroubra


Pengunjung Darling Harbour

Dulu cuma tahu burung gereja aja yang sering wara-wiri di langit sekitaran rumah. Di Sydney, saya bisa ketemu burung camar, burung kakak tua putih, pink parrot hingga burung Ibis di sekitaran Darling Harbour atau di taman-taman kota. Duh berasa damai banget kaaan *lalu buru-buru pake payung takut kejatuhan "sesuatu" dari langit*.


7. Seat Belt alias sabuk pengaman


Buat yang biasa di Jakarta, seat belt atau sabuk pengaman sudah wajib digunakan untuk para pengemudi juga namun lebih sering kita lihatnya hanya pengemudi dan orang yang duduk di samping pengemudi aja kan yang menggunakan seat belt. Di Sydney, semua orang di dalam mobil harus menggunakan seat belt, orang yang duduk di kursi belakang sekalipun. Selain untuk memastikan keaman semua penumpang di dalam mobil, sepertinya ini juga jadi salah satu cara agar satu mobil tidak diisi berjubel atau melebihi kapasitas bangku mobil itu sendiri, eh gimana tuh yang mau mudik yaaa? kan suka rameann naik mobilnya

8. Ga perlu takut sama anjing (rata-rata anjing yang berkeliaran well trained)

Ini satu hal yang saya highlight banget, jujur saya ini sebelumnya takut pake banget sama anjing (jenis apapun itu). Mungkin karena anjing-anjing yang biasa saya temui sebelumnya agresif dan sering mengonggong. Di sini awalnya juga shock banget karena di taman dan di jalan bakalan sering banget ketemu anjing-anjing peliharaan, namun selama tinggal di Sydney phobia saya ini berangsur menghilang. Anjing-anjing di sini well trained, ramah, dan lucu. Di Sydney ada peraturan yang mengaruskan pemilik anjing melatih anjingnya agar jinak dan tidak sembarangan menggongong ke orang lain loh. Bahkan jika tiba-tiba anjingnya mengigit pejalan kaki, pemilik anjing bisa dituntut di pengadilan. 


9. Mudah mencari makanan Asia


Percaya atau tidak, di Sydney kita akan lebih mudah mencari makanan asia seperti Japanese, Chinese, Thai, Korean, Lebanese, Indian dan Malaysian food ketimbang makanan lokalnya. Di tengah kota sekalipun malah dipenuhi oleh makanan asia ketimbang makanan lokalnya. Kalo saya sih bahagia banget, karena dengan begitu saya tidak pernah kesulitan mencari menu nasi. (anak Indonesia banget, kalo belum ketemu nasi berarti belum makan)

10. Street Performancenya keren-keren

Ngamen sambil jualan CD music karya mereka 

Awalnya sempat bingung, ada kerumunan apa di tengah outdoor area antara Pitt street mall dan Westfield. Ketika didekati, ternyata orang-orang mengerumuni street performance yang lagi asyik memainkan lagu. "eh ada pengamen juga yah di Sydney?" pikir saya saat itu. Ternyata bukan hanya sekedar "mengamen", semua street performance yang ada di Sydney harus memiliki izin khusus untuk melakukan aksinya. Ada biaya tahunan yang harus mereka keluar untuk iuran izin yang menurut info teman saya untuk zona tempat mereka beraksinyapun sudah ditentukan. Tidak hanya pemusik saja, namun ada juga pelukis, pesulap, hingga orang yang akting menjadi patung (duh jadi inget di Kota Tua, Jakarta yah). Gimana yang ga punya izin? jika ketahuan oleh ranger, street performance tersebut bisa kena denda.

Pelukis ini bagi-bagi hasil karya secara gratis

Info Penting lain :

Bahasa yang digunakan - English
Time Zone - GMT +10, saat daylight saving time GMT +11
Country Code - +61
Electrical Socket - Type I
Water tap - Drinkable

Baca juga postingan seru lainnya seputar culture shock di Australia:

Efi Yanuar - Menjadi Ratu di Negeri Orang
Hilal -  "Iiihhh.. Tempat Pipisnya kok gitu sih??" Gegar Budaya (Culture Shock) Di Australia
Hendra - Kerja di Australia itu... (Balada WHV di Australia part 2)

23 comments:

  1. Dohhh.. Jadi mupeng pengen kesono..
    mudah2an tahun depan bisa segera terlaksana
    Amin!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminn aminnn :) jangan lupa mampir ke Newcastle sama Blue Mountain yah kakk

      Delete
  2. Sydney kayaknya jadi surganya hidup enak. Pengen banget imigrasi kesana -__-

    Di indo, boro2 tuh ada yg kayak disebutkan diatas. Pemerintah sama masyarakat sama2 tidak bisa diatur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha bener juga sih kak Dian, di sini isinya imigran semua, kotanya multicultural bangett, aku juga kalo bisa pindah pengennya di sini terus *lalu dikeplak*

      Delete
  3. beda banget memang yaa, negara yg udh maju, ama negara yg masih berkembang ;D Nnabung..nabung... biar bisa secepetnya ke sydney :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga usah ke Sydney kak, ga ada theme park extreme :P ahahhahahaha
      adanya di Gold Coast

      Delete
  4. Replies
    1. tahun depan kak, sekalian road trip gitu dari western Australia ke South Australia terus ke New South Wales

      Delete
  5. rencana bulan Juli 2017 ke sydney n melbourne, moga2 terwujud :D
    btw family funday sunday masih ada ga meidina?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wihh asik asikk asikk :) aminnn semoga jadi ke sini kak. Aku kurang tau kalo tiket yg family funday sunday, pokoknya kalo hari minggu naik transportasi umum pake Opal cuma $2,5 aja kakk :)

      Delete
  6. Tanpa disuruh aku udah baca yg ini tp lupa komen, bacanya langsung manggut2 setuju hahhaaa
    Jadi kangen teriakan "tri fo five" nya enci2 di paddies wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhahaah aku malah udah lamaaa banget loh ga ke Paddys, btw ada cerita kocakk, si housemate kamu yg kadang datang ada kadang engga itu ternyata pindah dongg ke Apartment aku, jadi roomate akuuuuu

      Delete
  7. Replies
    1. agak susah kalo nyari Musholla di daerah city, tapi di daerah Suburb banyak mesjid bagus dan besar, malah yahh kalo bulan ramadhan di daerah Tempe ada mesjid yang ngadain tarawih dan ceramahnya pake bahasa Indonesia :3

      Delete
  8. adem banget kayaknya makan cantik di taman sambil cuci mata *.*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyahh, kalo udaranya enak ternyata duduk-duduk di taman sambil makan siang enak bangeet, dan kalo di city sambil ngeliatin esmud ahhahahaha

      Delete
  9. Pengamen di sana emang keren ya, sayang dulu ga sempet beli CD nya huehe. Anyway, dulu malahan pernah tinggal bareng 1 hostel dengan org Inggris yg ke OZ buat ngamen (katanya)

    ReplyDelete
    Replies
    1. balik sini lagi dong ommm, kmrn kan di Perth roadtrip, sekarang roadtripnya dari Sydney ke Adelaide gitu atau ke Uluru

      Delete
  10. Pengen ke Sydney jugaaaaaa....... amin dah suatu saat nanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnnn, nanti mampir ke Melbourne juga yah mba

      Delete
  11. Noted mba! 2 tahun lalu ke Aussie cuma sampe Perth aja euy hehe..Thanks buat tulisannya yg informatif..bermanfaat bgt kalo suatu saat bisa pergi kesana..Salam kenal juga ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi ayoo next time mampir ke Sydney kak

      Delete

Thank you for comment :)