Monday, April 4, 2016

Kenapa Pilih Tinggal 1 Tahun di Australia?

Magical sunset dari Mrs. Macquaire Chair

Percaya ga kalo saya bilang, Australia belum pernah masuk ke bucket list tempat yang mau saya kunjungi sebelumnya. Selama ini saya masih aja masukin negara-negara di Asia Timur dan Eropa ke bucket lists saya, namun ajaibnya saya saat ini malah dapat kesempatan untuk tinggal selama satu tahun di Negeri Kangguru, Koala dan Wombat ini.

Melalui program WHV, saya berkesempatan untuk tinggal, guling-gulingan, ngesot-ngesotan sampai kerja secara legal di negara yang lokasinya berdekatan dengan Indonesia ini, lalu saat ditanya kenapa pilih career break ke Australia? hmmm mungkin beberapa alasan berikut yang menjadi awal pencetus terbangnya saya ke Sydney setelah hampir setahun Visanya disetujui oleh imigrasi Australia.

1. Career Break sambil jalan-jalan

 kalo lagi libur, saatnya jalan-jalan - Palm Beach

Mampir ke Melbourne juga

Kalo ada yang nanya, "lu ngapain Mei setahun di Sydney?" Saya bakalan bilang, "Gue lagi Career Break". Selain karena memang untuk orang Indonesia baru negara ini aja yang membuka kesempatan untuk Work and Holiday Visa di negaranya, saya memang saat itu sedang butuh istirahat sejenak dari rutinitas kerjaa kantoran sambil  mencari jati diri *selama ini ilang?* *ga ketuaan lo nyari jati diri?*. Ada yang memutuskan career break dengan unpaid leave dan jalan-jalan selama 6 bulan - setahun, nah saya memutuskan juga untuk career break dengan kerja ini itu sambil jalan-jalan dan guling-gulingan di Sydney selama 1 tahun. Jadi meskipun kerja serabutan tapi tetap bisa ngerasain "liburan" hampir setiap hari. 

2. Ga butuh ujian ini itu dulu

Sebenarnya bisa aja sih kalo untuk lanjut kuliah untuk merasakan tinggal di negara lain, tapi jujur saya ini tipikal anak yang ga suka sama segala bentuk ujian (ujian sekolah lah, ujian bahasa inggris lah). Nah kebetulan saat saya daftar visa ini, untuk kemampuan bahasa inggris saya juga ga perju ujian dulu tuh, karena saat itu bisa menggunakan sertifikat kelulusan dari universitas yang menggunakan bahasa inggris sebagai bahasa pengantar (bye bye TOEFL dan IELTS). Kalo sekarang? hahahaha kandidat yang sekarang diharuskan pake IELTS atau lulusan dari Universitas di luarIndonesia.

3. Ingin belajar banyak hal-hal baru

Kalo selama ini cuma sibuk kerja di belakang meja, kerjaan "casual" di Australia atau khususnya di Sydney ternyata lebih challenging, banyak banget jenis kerjaan yang mungkin ga pernah kepikiran buat saya kerjakan kalo saya berada di Indonesia. Hebatnya penghasilan kerjaan kasar di sini ga kalah sama yang kerja kantoran.

Ternyata selama hampir 4 bulan tinggal di sini, saya baru sadar bahwa kerjaan sekecil apapun di sini banyak yang membutuhkan sertifikasi loh, ga asal sembarangan orang bisa kerja. Mulai dari RSA (Responsible Service of Alcohol) untuk para pramusaji di sebuah restoran atau cafe yang menyediakan minuman beralkohol, RSG (Responsible Service of Gambling) / RCG (Responsible Conduct of Gambling) untuk para pekerja di tempat yang menyediakan "gaming machines" dan masih banyak lagi. 

Beda negara, beda peraturan jadinya di sini banyak hal baru yang saya pelajari mulai dari ga boleh nyebrang sembarangan, ga takut diklaksonin pengemudi lain kalo lagi nyebrang di zebra cross, dan masih banyak lagi.

4. Ingin Mandiri dan Menabung


Percaya ga kalo saya bilang waktu di Jakarta saya ga punya tabungan khusus apalagi tabungan darurat buat diri saya sendiri. Jujur penghasilan di Jakarta dulu cuma cukup untuk biaya hidup 1 bulan titik. Malah sering defisit dan alhamdulillahnya selalu ada aja jalan untuk dapat uang tambahan.

Nah karena tinggal jauh dari keluarga dan sahabat, otomatis ga bisa sembarangan mengeluarkan uang juga. Di sini saya belajar mengatur keuangan dan pemasukan, well meskipun bukan anak akuntansi tapi saya ternyata bisa belajat otodidak untuk hal ini. Sekarang sih bisa dengan bangga bilang punya tabungan, meskipun tidak banyak tapi di sini saya selalu menyediakan uang untuk kelangsungan hidup selama 2 minggu ke depan *ahhahha baru 2 minggu yah siap-siapnya*

5. Tinggal di kota dengan transportasi yang reliable

 Kereta double decker

 Terminal ferry di Circular Quay


 Sydney Light Rail

Waktu masih SMP/SMA saya pernah kepengeen banget-banget tinggal di Singapura cuma gara-gara saya tahu transportasi di sana udah reliable (secara saya anak angkot banget, suka emosi kalo angkotnya ngetem). Sempat coba mau ikutan pertukaran pelajar bahkan sempat niat mau cari beasiswa S1 di luar negeri hahahahah. 

Ternyata saya malah disuruh nunggu sedikit lebih lama dan akhirnya bisa juga tinggal di Sydney. Transportasi di sini mudah dan jelas, setiap bus harus berhenti di halte dan jadwal keberangkatanpun jelas. Ditambah lagi dengan adanya mobile aplikasi untuk memantau kedatangan bus, kereta dan ferry, jadi sekalipun mereka telat saya tau infonya kapan mereka akan tiba. Mencari rute perjalanan juga mudah banget dan semua pembayaran transportasi dapat dilakukan dengan kartu tap Opal (serupa ez-link di Singapura).

Selain saya, ada beberapa teman juga yang share alasan mereka memilih ikutan WHV ke Australia, jangan lupa mampir juga yah:

40 comments:

  1. Kamu ngak sekalian cari jodoh kan ??? Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah maunya sih gitu yah kakcumm, tapi di mana dong nyarinyaa :)) :))
      *nongkrong di Opera House tiap sore*

      Delete
  2. cariin jodoh dong mey disana..
    *kt mei: gw nyari sendiri aja susah kak*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahah aku dulu yah kak, kalo dapet baru dicarinn #eh

      Delete
  3. Kenapa cuma setahun Mei? Kenapa gak lima tahun sekalian?
    *aku jadi pengen 'pulang'*

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahhahaha maunya juga ga pulang nih :((
      aku betaaahh

      Delete
  4. Didoain semoga ketemu jodohnya Mei hahahah :)

    ReplyDelete
  5. Aku kepikiran buat ikutan WHV pas kelar wisuda kemaren kaaak, sambil nyari jodoh disana :p

    eeeh by the waaay, lama gak main kesini. Templatenya berubaaaah yaaaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahha sini-sini ikutan WHV, jangan lupa siapin mental dulu tapi :)
      eh kayaknya udah lama ga ubah template sih say

      Delete
  6. Eh, jadi kamu resign dari permata ato ambil unpaid leave mei?

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyahahhaha jadinya resign :))
      brave move, eh?

      Delete
  7. Kamu harus tau mei, balik Indo aku bawaannya mau langsung minum air keran sama asal nge-tap card kalo bayar ke kasir. wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. mwhahahha masih jet lag Sydney kaaamoohh :)) :))

      Delete
  8. uwoo enak kerja sambil jalan-jalann kaakk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah kak, seneng banget dapet kesempatan jalan jalan sambil kerja *eh kebalik yah*

      Delete
  9. Aku juga benci ujian #Pemalas hahaha

    ReplyDelete
  10. 1 tahun lumayan ya buat nenangin dan mencari jati diri...kalo jati kemahalan ya diganti jambu diri aja lah...hehehe...

    ReplyDelete
  11. Duh saya iri baru tahu kalo ada progam work n holiday di aussie. Btw untuk kerjaan di Jakarta ditinggal donk?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iyah kerjaan yang di Jakarta direlakan kak :))

      Delete
  12. Lucky you Mei, awak udh lewat batas ini hahaha
    Titip kenalan cewe bule dong #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. bwhahahahaha kak Bobbbyyy yang sini aja belum punya kenalan cowo bulee :P, nanti yahh antri duluu

      Delete
    2. ahhh... lo mah udh biasa sendiri kan mei #eh ahahaha

      Delete
    3. hehhh *jitak kak Bobby* *culik ke Sydney*

      Delete
    4. Nah iniii yang bener.. diculik ke sydney yeaaayyy

      Delete
  13. Iyaa biasanya tinggal jauh dari keluarga dan sahabat bisa melatih kita lebih mandiri, terutama untuk urusan menabung :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. benerr, kita jadi lebih bersiap buat hal-hal ga menentu di depan mata soalnya

      Delete
  14. kenapa sekarang syaratnya harus pake sertifikat bahasa inggris ya, hmmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena memang dibutuhkam untuk komunikasi sehari-harinya di sini kak :)

      Delete
  15. Helloo Meeyyy...
    Still remember me ??? seneng ihh baca blog nyaahhh.. hahaha
    Anw.. Huge thanks loh kmrn dah di anterin kmn2 selama di Sydney... so much fun!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. haai mba Yayaaan, ingett dongg masa lupaaa
      hihihih sama-samaaa, kurang lamaa ih main di Sydneynyaa

      Delete
  16. Mbk salam kenal. Mau tanya syarat yang $5000 itu mbk make uang sndri atau gmn dapetinnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pinjem uang orang tua sih sebenernya heheheh

      Delete
    2. Wah you're lucky. Aku punya harapan gede mo ksana. Tapi kehambat uang jaminan. T.T

      Delete
  17. Kak, Susah komunikasi gak sih disana?
    Dipikir-pikir kok takutnya di komunikasi yah. :(

    ReplyDelete
  18. Wah seru juga ya.. jadi pengen coba ikut whv.. keluar dari rutinitas Jakarta.. ��

    ReplyDelete
  19. Kak uang jaminan nya harus ada pas awal daftar atau nanti setelah di nyatakan bisa ikut?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari pertama daftar kalo bisa udah ada, soalnya mereka ngelihat rekening tabunagn 3 bulan :)

      Delete

Thank you for comment :)